oleh

KPU Mitra Sukses Gelar Sosialisasi PKPU 5 Tahun 2020

Ratahan, Fajarmanado.com — Komisi Pemilihan Umum (KPU) Minahasa Tenggara (Mitra), sukses menggelar sosialisasi Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 5 Tahun 2020 tentang Tahapan, Program, dan Jadwal Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak yang dilaksanakan secara daring, Kamis (25/6/2020) kemarin.

Kegiatan ini dibuka Ketua KPU Mitra Wolter Dotulong, didampingi Komisioner Otniel Wawo, Otnie Tamod dan Johnly Pangemanan, serta menghadirkan dua nara sumber dari KPU Sulut yaitu Ketua Divisi Sosialisasi, Pendidikan Pemilih, SDM dan Parmas, Salman Saelangi dan Ketua Divisi Perencanaan, Data dan Informasi, Lanny Ointu.

Dalam telenconference tersebut, salah satu pemberi materi, Komisioner KPU Sulut, Lanny Ointu menjelaskan bahwa pelaksanaan tahapan ini akan selalu mengedepankan protokol kesehatan.

“Pelaksanaan setiap tahapan akan selalu memperhatikan protokol kesehatan. Seperti bagi para calon kepala daerah, semua akan di Rapid Test,” ungkapnya.

Demikian juga bagi badan Ad Hoc, baik PPK dan PPS, serta PPDP yang bertugas di lapangan dan bersentuhan langsung dengan publik akan selalu dilengkapi dengan alat pelindung diri (APD).

Baca Juga :  Sukses Gelar Kampanye, Tetty - Sehan Paparkan Sejumlah Program Pro Rakyat

“Kami juga sangat memperhatikan keamanan bagi petugas di lapangan sehingga setiap pelaksanaan tahapan, mereka akan dilengkapi dengan APD,” ujarnya.

Di lain pihak, komisioner KPU Sulut, Salman Saelangi menambahkan, pelaksanaan Pilkada serentak 9 Desember ini sudah dibahas oleh pihak KPU bersama Pemerintah dan DPRD, dengan yang utama mempertimbangkan pemberlakuan protokol kesehatan.

“Memang ini sudah harus dilaksanakan dan tak bisa ditunda lagi. Seperti dalam tahapan calon perseorangan, mereka telah mengumpulkan dukungan minimum masyarakat. Jika ini bergeser lagi maka bisa memberikan ruang untuk terjadinya gugatan,” pungkas Salman Saelangi.

Secara khusus, Salman Saelangi juga mengatakan bahwa terbuka dengan saran dan masukan terkait pelaksanaan tahapan Pilkada serentak ini karena mungkin saja ada hal-hal yang terlewati oleh pihaknya.

Sementara Ketua KPU Mitra Wolter Dotulong menjelaskan bahwa sosialisasi PKPU 5 Tahun 2020 harus dilakukan karena ada perubahan terkait dengan tahapan dan jadwal pelaksanaan Pilkada 2020.

Baca Juga :  PDI Perjuangan Mitra Sukses Gelar Konsolidasi Pemenangan Paslon ODSK Di Tousel

“Sosialisasi ini harus dilakukan karena pasca pandemik COVID-19, terjadi perubahan dalam tahapan. Selain itu, hal yang penting diketahui adalah terkait teknis pelaksanaan tahapan yang harus memperhatikan protokol kesehatan,” tandas Wolter Dotulong.

Hal inilah yang menurutnya penting untuk disosialisasikan kepada seluruh stakeholder terkait sehingga dapat menjadi perhatian bagi semua pihak.

“Nantinya pelaksanaan setiap tahapan juga akan menyesuaikan dengan petunjuk teknis dari KPU RI, dalam kaitannya dengan pencegahan penyebaran COVID-19,” tutupnya.

Selanjutnya bertindak sebagai moderator dalam kegiatan ini Komisioner KPU Mitra Otniel Wawo.

Terpantau, kegiatan teleconference sosialisasi PKPU Nomor 5 Tahun 2020 juga diikuti Wakil Bupati Mitra Jesaja Legi, perwakilan Kejaksaan dan Polres Mitra, Bawaslu Mitra, serta jajaran SKPD Pemkab Mitra, di antaranya Disdukcapil, Kesbangpol, Dinkes, hingga unsur pers, serta PPK dan PPS.

Penulis : Didi Gara

News Feed